Hubungan antara diet dan kematian akibat coronavirus

Para saintis di seluruh dunia mempelajari COVID-19 dan kesannya terhadap manusia dari pelbagai sudut. Salah satu bidangnya adalah hubungan antara tabiat makanan dan kematian akibat coronavirus. Sebagai hasil kajian, para saintis membuat kesimpulan yang menarik.

Diet Mediterranean sangat popular di kalangan mereka yang menjaga kesihatan mereka. Ternyata orang yang tinggal di negara-negara di mana ia tersebar lebih cenderung mati akibat coronavirus.

Artikel berkaitan
  • Kanser laring
  • Salad Mimosa klasik selangkah demi selangkah
  • Harbingers melahirkan anak di primiparous

Kematian paling sedikit berlaku di COVID-19 di Republik Czech, Austria, Jerman dan Turki. Penyelidik mengaitkannya dengan tabiat pemakanan. Penduduk negara memasukkan produk tenusu dalam makanan harian mereka. Mereka kaya dengan vitamin D, kalsium, memulihkan metabolisme lipid dan membuang asid urik. Semua ini mengurangkan risiko komplikasi dari jangkitan koronavirus.

Kadar kematian rendah dari COVID-19 diperhatikan oleh penyelidik di China dan Rusia. Makanan fermentasi digunakan dalam sistem makanan negara-negara ini. Penduduk memasukkan sauerkraut dalam makanan, yang mempengaruhi metabolisme lemak dan karbohidrat. Makanan sedemikian tidak memberi kesan pada coronavirus. Ini meningkatkan pertahanan badan.

Para penyelidik menyatakan bahawa untuk pembentukan imuniti, perlu mematuhi diet yang betul selama beberapa tahun. Penyalahgunaan makanan yang tidak sihat dapat menyebabkan kegemukan, diabetes, penyakit jantung, yang berakhir dengan komplikasi koronavirus dan kematian pesakit.

Perhatian! Maklumat yang disajikan dalam artikel adalah untuk tujuan maklumat sahaja. Bahan artikel tidak memerlukan rawatan diri. Hanya doktor yang berkelayakan yang dapat mendiagnosis dan memberi cadangan rawatan, berdasarkan ciri individu pesakit tertentu. [lapan belas].